Jangan Setengah-Setengah


Seperti biasa tulisanku ini
ditemani secangkir kopi
ku tuangkan perasaan disini
lewat sayap sayap jemari menari

hari ini kisahku sedikit kecewa
bermula saat aku pergi kekota
bukan karena tak pakai celana
melainkan perjalanan terasa merana

motorku berdebu belum mandi
biar begitu tak mungkin di tilang polisi
aku juga belum mandi sama sekali
tapi biar begitu banyak dilirik sana sini

aku pun berangkat ke kota
tanpa membawa satu senjata
karena aku pikir buat apa
jika ketangkap pasti di penjara

tak lama aku sampai dikota
kota sumedang yang buat aku bahagia

lapar lapar dan aku lapar
seakan perutku berkicau bikin onar
pikiranku langsung buyar
karena lapar dan aku terkapar

hore ada tukang bakso
biar si mas nya cuco
baksonya super hot lho
pedas dan bikin mata melongo

kecap saus sambal
semakin menggoda perut
sampai-sampai gigiku berkerut
dan parahnya dat dit dut aku kentut

akhirnya perutku kenyang
dan aku juga jadi senang

setelah ini aku pergi kewarnet
ngeblog sambil nguyah permen karet
yes loadingnya kali ini tak lelet
aku tak jadi bilang warnet kampret

jah waktunua habis
jah sial dompet menipis
aku pulang saja sambil nangis
dan dijalan disangka pengemis
oh sungguh hidupku sadis

aku mampir dulu ke pom bensin
dompetku parah bau ikan asin
ini gara-gara uangnya sedikit
pak bisa tidak belinya kredit ??

====>
Saya = pak belinya setengah liter

Bpk = aduh de gimana yah ini kan 2011

Saya = apa hubungannya ??
*dalam hati–> ini orang belum tau rasanya di kucur air ketek….*

Bpk = 2011 saya punya prinsip hidup ini jangan stengah-setengah, coba ade kallo buang air besar (ABA eh BAB) setengah-setengah, gimana rasanya ?

Saya = bener juga si bapak,
*ini saya ko malah pro yah*

Bpk = trus mau gimana sekarang ?
*antrian motor panjang banget, gara-gara saya dialog terus*

Saya = ya sudah pa, tunggu sebentar 7menit..
*saya berpidato kepada semua pengantri, bahwa siapa saja yang berani membayar uang paling besar akan menggantikan posisi saya paling depan
“dur dor cuzz cozz pam bukk bom cak bull boll bremm..finish menawar tawar”
akhirnya ada orang yang menawar saya Rp. 66.990,- , tanpa basi basa saya terima..

Bpk = ade memang hebat yah 0-0

Saya = ya udah pak, karena posisi saya udah ada yang ngambil, jadi permisi pak tidak jadi ngisi bensin disini..terimakasih tempat dan waktunya…hahaha..
*ngacirrrr pergi ke pom sebelah*

Bpk = woooooyyy sialan kaga jadi beli, gue timpuk pake sandal beracun
*muka si bapak merah kaya di sengat lebah pipinya juga bergelembung kaya abis makan payung*

Saya = wooyyy HIDUP INI JANGAN SETENGAH2
*Teriak dikejauhan sambil nungging..hahaa..*

the end

^
itu saja sahabat cerita hari ini
semoga berkenan dihati
jika sahabat kecewa tulisan saya parah
percayalah HIDUP INI JANGAN SETENGAH2,..HAHAA..ampunnn*

^Terimakasih Sahabat
6699

Iklan

25 responses to “Jangan Setengah-Setengah

  1. wkwkw keren pisan ini kang. lanjutkan apa ini disebutnya ya?puisi? tatarucingan? atau apa ya πŸ˜›

    mantep2 lucu pisan.
    semuanya harus dilakukan sepenuh hati jangan setengah setengah πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s